Sore itu, cuaca berawan, gw berhenti di sebuah SPBU. SPBU bla-bla-bla, kecamatan bla-bla-bla, Purwakarta.

Iya, itu gw lagi di Purwakarta.

Ngapain gw di Purwakarta?

Gw lagi dalam perjalanan pulang ke Jakarta… atau tepatnya Bekasi Mepet Jakarta, dari Bandung. Untuk pertama kalinya sejak Tol Cipularang diresmikan, gw balik gak lewat situ. Untuk pertama kalinya juga, gw menempuh perjalanan Bandung-Jakarta pake motor. Iya, pake motor Yamaha Mio Soul gw yang malang itu.

Dari Bandung ke Jakarta, ada dua alternatif jalur yang bisa ditempuh. Pertama, lewat Puncak, terus ke Bogor, keluar-keluar di Jakarta Selatan atau Timur(sebelah selatan juga). Kedua, lewat Purwakarta, terus ke Cikampek, lanjut ke Karawang, sampai ke Bekasi… click here to proceed to Jakarta.

Gw ngambil jalur kedua, dengan pertimbangan akan lebih dekat.. Well, secara gw tinggal di Bekasi, ngapain juga gw repot-repot lewat Bogor? Oh, baru ingat, mungkin rusa yang dulu gw kasih buah pala kangen sama gw… Sudah sepuluh tahun gak ketemu. Kalau ketemu dia pasti pangling. Apalagi gw yang beranggapan rusa mukanya sama semua. Tapi gw tinggal di Bekasi, jadi demi kesehatan lebih baik gw lewat Karawang, sambil lihat-lihat sawah yang menghampar sejauh mata memandang, lihat mobil dengan plat huruf ‘T’, dan lain-lain.

Okeh, back to Purwakarta.

Udaranya sejuk, sedikit lebih sejuk dari di Bandung. Bandung mah sekarang panas, banyak kendaraan. Ngelewatin jalan yang naik turun, belok-belok, dan gak banyak rumah di kanan-kiri bikin gw merasa bebas. Sangat-sangat bebas. Rasanya gw bisa menghirup aroma kebebasan diantara hembusan angin. It feels so good. Sore-sore, naik motor, jalanan sepi, bahkan sisi kanan-kiri jalan juga sepi dengan sedikit rumah dan warung kopi. Yeah, untuk inilah gw pergi. Untuk inilah gw gak naik travel. Untuk ngerasain perasaan bebas ini.

Di atas motor, gw merhatiin jalanan. Tadinya rame, di Bandung, makin ke sini makin sepi karena makin jauh dari kota. Perlahan, mobil banyak lagi. Rumah padat lagi. Terus ada pasar. Pasar tradisional khas pinggiran kota di Jawa Barat(nggak tau di tempat lain kayak apa). Atmosfer yang mirip dengan Pasar Kranji yang sering gw lewatin itu. Lalu rel kereta. Rel kereta yang semakin menghilang di kejauhan sana. Dari atas jembatan, gw ngeliat view yang cukup dramatis. Stasiun kecil, rel, rumput ilalang, rumah-rumah berdesakan, orang-orang kecil, dan langit sore yang kemerahan. Sayang, jembatannya terlalu sempit untuk berhenti. Juga waktu semakin sedikit sebelum gelap. Jalan raya di malam hari itu gelap, sekaligus silau oleh lampu-lampu kendaraan dari arah berlawanan. Apalagi buat yang pake kacamata dengan minus gede kayak gw, it’s kinda dangerous.

Itu dia, pertigaan itu. Gerbang keluar Tol Cikampek yang gw lewatin setiaATmosp tahun. Jalur utama orang Jawa yang mudik Lebaran. Kali ini gw ngelewatinnya gak dari gerbang tol dan gak naik mobil, tapi dari arah selatan ke utara, naik motor. Ngelewatin tempat itu rasanya… rasanya… apa ya? Seneng aja gitu, gak tau kenapa…

Cikampek, jalanan menyempit. Gw ngelewatin jalanan yang gak terlalu gede, dengan sawah di kanan-kiri gw. Gw cukup yakin gw ngikutin semua petunjuk arahnya dengan benar, tapi ada di tengah sawah dengan jalan sempit kayak gini bikin gw ragu, jangan-jangan gw nyasar? Ternyata… Gw gak nyasar. Gw sampai di kota dengan selamat.

And so, gw sampe di Karawang. Gw sholat maghrib dan makan pecel lele. Ternyata gw gagal sampai di Jakarta sebelum gelap. No worries lah, I’m almost there. Ah, iya, di sini juga gw sempet nyoba ngehubungin Shintung via Facebook(karena gak punya nomor hapenya). Rumahnya di Cikarang. Gw bakal lewat sana. Siapa tau gw bisa mampir buat ngosongin kulkasnya. Tapi kayaknya dia lagi offline, jadilah gw pulang tanpa mampir.

Ah, ada yang menarik di Karawang. Jadi, gw sempet salah belok dan akhirnya gw terpaksa nanya orang… The thing is, gw nanya ke seorang mas-mas yang lagi duduk di depan, euh… gym. Tempatnya para binaragawan membangun tubuh mereka dengan disiplin sampai mereka jadi penerusnya Ade Rai. Pintu gym itu sedikit terbuka, dan gw bisa liat para pria bertubuh, makjaaann… itu kayaknya bisa ngangkat mobil pake satu tangan. Gw yang binarangkawan ini gak akan berani macem-macem sama mereka.

Daaann… yang paling astaganagacrouchingtigerhiddendragon adalah mereka latihan sambil dengerin musik dangdut remix. Dangdut remix, sodara-sodara! What a taste of music! Lol.

So, long story short, gw sampai di Bekasi. Angkot-angkotnya warna merah bata, ngetem nungguin penumpang. Jalan besar, di kanan kiri ruko dan industri kecil. Ini dia atmosfer Bekasi. Hahahahaha…

Well, akhirnya gw sampai di rumah dengan selamat. Nyokap gw kaget gw naik motor dari Bandung. One thing for you, Mom: Anakmu sudah besar, Bu. Hahahahaha…

Owkayh, itu tadi cerita tentang perjalanan gw…

Liburan ini, gw mau ke Lombok sama nyokap. Yeah, kita liburan ke Pantai Senggigi. Abang gw gak tau mau ikut apa nggak. Biasanya sih nggak, sok sibuk gitu deh dia sama band-nya. Bokap? Ah, males lah gw ngebahas mahkluk itu di sini…

Kita masih dalam pertimbangan, mau naik pesawat atau lewat jalan darat(kereta, terus nyeberang naik kapal), atau mungkin dua-duanya. Well, up to you, Mom, sebagai penyandang dana. Gw sih lebih prefer lewat jalan darat. Lebih berasa perjalanannya.

Terus, selama liburan ini juga gw pengen memulai pendakian gunung gw yang pertama(baru pengen, belum rencana; I don’t know any damn thing about naik gunung)… Kemungkinan sih Gunung Salak atau Gede Pangrango, soalnya deket dari Jakarta. The thing is, gw gak tau mau ngajak siapa. Temen-temen gw pada nyaranin gw sendirian aja, biar berasa petualangannya. Tapi kayaknya itu bukan pilihan yang bijaksana. Gw gak tau apa yang bakal terjadi kalo gw naik gunung sendirian… pendakian pertama pula. Ada yang mau ikut? Tanggalnya kita sepakatin bersama aja.

Ah, iya, kalo ada yang tau tempat beli tas carrier/rucksack, sleeping bag, tenda, dan sepatu boots, yang murah tapi bagus di Jakarta, tolong kasih tau gw ya. Eiger terjamin sih kualitasnya, tapi mahal euy. Nyewa? Gw gak tau tempat nyewa peralatan naik gunung di Jakarta… Ada yang tau?

That’s about my holiday plan. Sekarang, gw lagi sibuk bernostalgia sama mantan gw. Bukan, bukan mantan gw yang sekarang anak UNJ itu. Mantan gw yang sebelum itu. Gw emang pernah bilang kalo gw cuma punya satu mantan, tapi itu yang manusia. Mantan gw sebelumnya adalah…

Gw masih sayang sama dia, dari dulu sampai sekarang. Liburan ini, gw akan menuntaskan apa yang belum sempat dituntaskan dulu… Maksudnya gw akan namatin game-game yang belum sempet gw tamatin, padahal udah lama. Currently, I’m playing Wild Arms 3. Padahal itu game dirilis tahun 2003, dan segera gw beli begitu keluar versi USA-nya, tapi tahun lalu udah keluar Wild Arms 5, dan sampai sekarang Wild Arms 3 belum tamat. What a shame…

Okeh, that’s all apdetan gw.

See you in my next postingan!

p.s: maap, gak ada gambar di perjalanan 😛

Assalamu’alaikum!!!

Yeee-haaaww! akhirnya gw pindah juga ke Wordpres, sehari sebelum ultah blog gw yang pertama di Blogspot. Niatnya sih gw pengen ngepasin harinya sama ultah blog gw yang lama, tapi berhubung besok selama seminggu gw akan sangat-sangat sibuk, jadi gw pindahnya sekarang aja.

Well, terlalu cepat satu hari lebih baik daripada terlambat satu jam. Jadi, sebelum telat gw mau ngucapin Happy Birthday buat blog gw yang lama:

HAPPY BIRTHDAY, ARISTOTLE’S SPACESHIP! MAY THE FORCE BE WITH YOU.

Well, gw kudu ngemacem-macemin blog baru gw ini. Masang shoutbox, hit counter, nyalin blogroll, de-es-be. So, see you in my next postingan!