Sore itu, cuaca berawan, gw berhenti di sebuah SPBU. SPBU bla-bla-bla, kecamatan bla-bla-bla, Purwakarta.

Iya, itu gw lagi di Purwakarta.

Ngapain gw di Purwakarta?

Gw lagi dalam perjalanan pulang ke Jakarta… atau tepatnya Bekasi Mepet Jakarta, dari Bandung. Untuk pertama kalinya sejak Tol Cipularang diresmikan, gw balik gak lewat situ. Untuk pertama kalinya juga, gw menempuh perjalanan Bandung-Jakarta pake motor. Iya, pake motor Yamaha Mio Soul gw yang malang itu.

Dari Bandung ke Jakarta, ada dua alternatif jalur yang bisa ditempuh. Pertama, lewat Puncak, terus ke Bogor, keluar-keluar di Jakarta Selatan atau Timur(sebelah selatan juga). Kedua, lewat Purwakarta, terus ke Cikampek, lanjut ke Karawang, sampai ke Bekasi… click here to proceed to Jakarta.

Gw ngambil jalur kedua, dengan pertimbangan akan lebih dekat.. Well, secara gw tinggal di Bekasi, ngapain juga gw repot-repot lewat Bogor? Oh, baru ingat, mungkin rusa yang dulu gw kasih buah pala kangen sama gw… Sudah sepuluh tahun gak ketemu. Kalau ketemu dia pasti pangling. Apalagi gw yang beranggapan rusa mukanya sama semua. Tapi gw tinggal di Bekasi, jadi demi kesehatan lebih baik gw lewat Karawang, sambil lihat-lihat sawah yang menghampar sejauh mata memandang, lihat mobil dengan plat huruf ‘T’, dan lain-lain.

Okeh, back to Purwakarta.

Udaranya sejuk, sedikit lebih sejuk dari di Bandung. Bandung mah sekarang panas, banyak kendaraan. Ngelewatin jalan yang naik turun, belok-belok, dan gak banyak rumah di kanan-kiri bikin gw merasa bebas. Sangat-sangat bebas. Rasanya gw bisa menghirup aroma kebebasan diantara hembusan angin. It feels so good. Sore-sore, naik motor, jalanan sepi, bahkan sisi kanan-kiri jalan juga sepi dengan sedikit rumah dan warung kopi. Yeah, untuk inilah gw pergi. Untuk inilah gw gak naik travel. Untuk ngerasain perasaan bebas ini.

Di atas motor, gw merhatiin jalanan. Tadinya rame, di Bandung, makin ke sini makin sepi karena makin jauh dari kota. Perlahan, mobil banyak lagi. Rumah padat lagi. Terus ada pasar. Pasar tradisional khas pinggiran kota di Jawa Barat(nggak tau di tempat lain kayak apa). Atmosfer yang mirip dengan Pasar Kranji yang sering gw lewatin itu. Lalu rel kereta. Rel kereta yang semakin menghilang di kejauhan sana. Dari atas jembatan, gw ngeliat view yang cukup dramatis. Stasiun kecil, rel, rumput ilalang, rumah-rumah berdesakan, orang-orang kecil, dan langit sore yang kemerahan. Sayang, jembatannya terlalu sempit untuk berhenti. Juga waktu semakin sedikit sebelum gelap. Jalan raya di malam hari itu gelap, sekaligus silau oleh lampu-lampu kendaraan dari arah berlawanan. Apalagi buat yang pake kacamata dengan minus gede kayak gw, it’s kinda dangerous.

Itu dia, pertigaan itu. Gerbang keluar Tol Cikampek yang gw lewatin setiaATmosp tahun. Jalur utama orang Jawa yang mudik Lebaran. Kali ini gw ngelewatinnya gak dari gerbang tol dan gak naik mobil, tapi dari arah selatan ke utara, naik motor. Ngelewatin tempat itu rasanya… rasanya… apa ya? Seneng aja gitu, gak tau kenapa…

Cikampek, jalanan menyempit. Gw ngelewatin jalanan yang gak terlalu gede, dengan sawah di kanan-kiri gw. Gw cukup yakin gw ngikutin semua petunjuk arahnya dengan benar, tapi ada di tengah sawah dengan jalan sempit kayak gini bikin gw ragu, jangan-jangan gw nyasar? Ternyata… Gw gak nyasar. Gw sampai di kota dengan selamat.

And so, gw sampe di Karawang. Gw sholat maghrib dan makan pecel lele. Ternyata gw gagal sampai di Jakarta sebelum gelap. No worries lah, I’m almost there. Ah, iya, di sini juga gw sempet nyoba ngehubungin Shintung via Facebook(karena gak punya nomor hapenya). Rumahnya di Cikarang. Gw bakal lewat sana. Siapa tau gw bisa mampir buat ngosongin kulkasnya. Tapi kayaknya dia lagi offline, jadilah gw pulang tanpa mampir.

Ah, ada yang menarik di Karawang. Jadi, gw sempet salah belok dan akhirnya gw terpaksa nanya orang… The thing is, gw nanya ke seorang mas-mas yang lagi duduk di depan, euh… gym. Tempatnya para binaragawan membangun tubuh mereka dengan disiplin sampai mereka jadi penerusnya Ade Rai. Pintu gym itu sedikit terbuka, dan gw bisa liat para pria bertubuh, makjaaann… itu kayaknya bisa ngangkat mobil pake satu tangan. Gw yang binarangkawan ini gak akan berani macem-macem sama mereka.

Daaann… yang paling astaganagacrouchingtigerhiddendragon adalah mereka latihan sambil dengerin musik dangdut remix. Dangdut remix, sodara-sodara! What a taste of music! Lol.

So, long story short, gw sampai di Bekasi. Angkot-angkotnya warna merah bata, ngetem nungguin penumpang. Jalan besar, di kanan kiri ruko dan industri kecil. Ini dia atmosfer Bekasi. Hahahahaha…

Well, akhirnya gw sampai di rumah dengan selamat. Nyokap gw kaget gw naik motor dari Bandung. One thing for you, Mom: Anakmu sudah besar, Bu. Hahahahaha…

Owkayh, itu tadi cerita tentang perjalanan gw…

Liburan ini, gw mau ke Lombok sama nyokap. Yeah, kita liburan ke Pantai Senggigi. Abang gw gak tau mau ikut apa nggak. Biasanya sih nggak, sok sibuk gitu deh dia sama band-nya. Bokap? Ah, males lah gw ngebahas mahkluk itu di sini…

Kita masih dalam pertimbangan, mau naik pesawat atau lewat jalan darat(kereta, terus nyeberang naik kapal), atau mungkin dua-duanya. Well, up to you, Mom, sebagai penyandang dana. Gw sih lebih prefer lewat jalan darat. Lebih berasa perjalanannya.

Terus, selama liburan ini juga gw pengen memulai pendakian gunung gw yang pertama(baru pengen, belum rencana; I don’t know any damn thing about naik gunung)… Kemungkinan sih Gunung Salak atau Gede Pangrango, soalnya deket dari Jakarta. The thing is, gw gak tau mau ngajak siapa. Temen-temen gw pada nyaranin gw sendirian aja, biar berasa petualangannya. Tapi kayaknya itu bukan pilihan yang bijaksana. Gw gak tau apa yang bakal terjadi kalo gw naik gunung sendirian… pendakian pertama pula. Ada yang mau ikut? Tanggalnya kita sepakatin bersama aja.

Ah, iya, kalo ada yang tau tempat beli tas carrier/rucksack, sleeping bag, tenda, dan sepatu boots, yang murah tapi bagus di Jakarta, tolong kasih tau gw ya. Eiger terjamin sih kualitasnya, tapi mahal euy. Nyewa? Gw gak tau tempat nyewa peralatan naik gunung di Jakarta… Ada yang tau?

That’s about my holiday plan. Sekarang, gw lagi sibuk bernostalgia sama mantan gw. Bukan, bukan mantan gw yang sekarang anak UNJ itu. Mantan gw yang sebelum itu. Gw emang pernah bilang kalo gw cuma punya satu mantan, tapi itu yang manusia. Mantan gw sebelumnya adalah…

Gw masih sayang sama dia, dari dulu sampai sekarang. Liburan ini, gw akan menuntaskan apa yang belum sempat dituntaskan dulu… Maksudnya gw akan namatin game-game yang belum sempet gw tamatin, padahal udah lama. Currently, I’m playing Wild Arms 3. Padahal itu game dirilis tahun 2003, dan segera gw beli begitu keluar versi USA-nya, tapi tahun lalu udah keluar Wild Arms 5, dan sampai sekarang Wild Arms 3 belum tamat. What a shame…

Okeh, that’s all apdetan gw.

See you in my next postingan!

p.s: maap, gak ada gambar di perjalanan 😛

Halo, people, my lovely readers!

Apa kabar? Udah libur belum? Ato ngambil Semester Pendek?

Eniwei, belakangan gw jarang apdet blog nih… Maafkan aku, penggemarku, karena telah membuat kalian kangen…

So, what’s the story?

Ah, gw pengen cerita-cerita soal hari-hari menyenangkan menjelang Inisiasi KMSR…

Tanggal 6-8 Juni, gw pergi kemping ke Cikole. Itu, ada acara Weekend KISR(Keluarga Islam Seni Rupa). Acaranya kemping 3 hari 2 malem.

Jadi, kita berangkat hari Jumat pagi, naik tronton(bener gak sih gw nulisnya?). Itu lho sejenis truk gede yang biasa dipake tentara. Kalo di Command & Conquer macam Humvee gitu lah, bisa ngangkut banyak orang dan barang.

We do many things there. Bikin baligo KISR 2008, lomba masak, tidur di dalem sleeping bag, sempit-sempitan di tenda di tengah hujan, materi, outbound, dan tentu saja foto-foto… Generasiku, generasi narsis.

Di pagi dini hari, hari terakhir, kita dikumpulin dengan mata tertutup(ini sering dilakukan di SR, demi menjaga surprise), terus ditanya tentang harapan akan KISR ke depannya. Terus masing-masing dikasih benda bundar tipis dari kain. Begitu mata dibuka, di depan kita udah ada baligo yang kemarin kita bikin. Benda yang dikasih ke tangan kita adalah badge KISR. Now, we are KISR 2008.

Kita pun pulang dengan hati senang, ditambah tugas pertama kami: Penyambutan Mahasiswa Baru 2009.

Well, that’s KISR. Ada lagi yang menarik. Di hari kita pulang dari Cikole, kita cabut lagi nyusul teman-teman ke Cigondewah, sebuah desa di Bandung Selatan. AADC(Ada Apa Dengan Cigondewah?).

Cigondewah, sebuah desa di Bandung Selatan yang terkenal sebagai penghasil kain yang jempolan. Cigondewah adalah sebuah desa yang unik, karena di sana ada bertemu kebudayaan tradisional desa dan perkotaan(industri). Sampai sekarang, elemen-elemen dari kedua kebudayaan itu hidup berdampingan.

Itu saja?

Oh, ternyata ada lagi. Masyarakat Cigondewah hidup dari dan bersama sampah. Iya, sampah, khususnya sampah plastik. Mereka mendaur ulang sampah plastik(atau sekedar memisahkannya untuk didaur ulang) sedemikian rupa sehingga menjadi sesuatu yang bisa dijual. Di sepanjang jalur masuk ke desa tersebut, sampah-sampah bertumpukan di sebelah rumah, di pinggir jalan. Pemandangan yang agak menyedihkan bagi mereka yang pertama kali meilhatnya, namun setelah tahu bahwa dari situlah mereka hidup, muncul respek dari dalam diri. Mereka adalah masyarakat kreatif yang mengubah trash menjadi trashure(pelesetan dari treasure).

Jadi, apa yang kita lakukan di sana?

Jawabannya ada di judul acara ini: Mural-O-Cigondewah: Teenage Riot. Yeah, kita membuat mural di sana. Di tembok pembatas jalan tol yang ada di depan tempat ‘penyimpanan’ sampah itu.

Pagi-pagi, setelah hari sebelumnya kita observasi(gw gak ikut, soalnya baru dateng malemnya), nyusun konsep, presentasi, lalu pagi harinya senam pagi dan sarapan, kita mulai bikin mural di tembok itu. Total ada 36 panel, setiap panelnya 2 meter dan tinggi 1,8 meter, ditambah jarak antar panel sekitar 20 cm. Jadi, total panjang mural yang kami buat ada 70 meter lebih.

Ini ada foto dari beberapa panel yang kita gambar:

trashure. itu sampah beneran ditempel

yang ini bikin komik tentang mata pencaharian masyarakat Cigondewah

ini bikinan kelompok gw :)

Sambutan dari masyarakat Cigondewah sangat baik. Gak henti-hentinya mereka ngucapin terima kasih buat kita. Padahal yang harusnya bilang makasih itu kita, karena udah diberi kesempatan untuk berkarya di media yang akan sering dilihat orang banyak. Terima kasih Cigondewah. Terima kasih KMSR. Terima kasih Pak Tisna Sanjaya, I’m officially your fan, now.

Pak Tisna, si Kabayan Nyintreuk, sedang mewawancarai barudak(anak-anak) Cigondewah

Terakhir, sebelum gw cabut, makan, dan e’ek, gw mau kasih berita mengejutkan…

gw cepak!

Hell yeah. Dipotong senior pas inisiasi. Rambut gw yang setahun gw gondrongin harus di-restart begini… Tapi kata anak-anak gw mendingan kayak gini 🙂

Okeh, segitu dulu lah apdetan gw.

See you at my next postingan!

Buh-bye!

Setelah sekian lama gak apdet blog, akhirnya gw apdet juga…

Setelah sekian lama jadi anak baik(?), akhirnya gw nyobain lisoi-lisoi juga…

Setelah sekian lama kuliah di FSRD-ITB, akhirnya gw memutuskan untuk milih prodi Seni Patung…

Setelah sekian lama berkutat dengan tugas, akhirnya kita ngadain Pameran Akademik, pameran tugas-tugas selama setahun…

Setelah sekian lama menjalani proses kaderisasi, akhirnya kita akan di-inisiasi tanggal 13 Juni ini…

Setelah tiga hari kemping di Cikole, akhirnya kita dapet badge Keluarga Islam Seni Rupa(KISR)…

Setelah tiga hari kemping di Cikole juga, akhirnya gw dan temen-temen gw yang ikut acara Weekend KISR bisa nyusul ke Cigondewah buat bikin mural…

Setelah nyusun konsep, presentasi, dan ngecat berjam-jam di depan tembok, akhirnya muralnya jadi…

Setelah sekian lama(jangan tanya berapa lama. POKOKNYA JANGAN!), akhirnya gw mandi juga…

Setelah sekian lama ngebiarin cucian numpuk, akhirnya gw nyuci juga…

Setelah sekian lama penasaran, akhirnya gw nonton juga video klip SNSD – Gee…

Setelah sekian lama gw kenal sama teman-teman di TPB, akhirnya gw percaya bahwa kita gak mungkin gak nge-geng…

Setelah sekian lama gw ngajak mereka buat aktif ikutan kaderisasi, akhirnya gw mengikhlaskan mereka yang emang ngambil sikap buat gak mau ikut atau gak memprioritaskan kaderisasi..

Setelah sekian lama gw suka sama seseorang, akhirnya gw menyadari kalo dia emang bukan buat gw…

….

….

Setelah sekian lama gw duduk di depan layar komputer kayak gini, akhirnya pantat gw pegel juga…

Udah ah.

HAARRUUUNNN???!!! KAMU MABOOOKKK????!!!

Iya. Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya mabok. Aduh, saya jadi buka aib begini. Itu malam saya lagi galau, mumed, dan tergoda oleh bujukan setan yang terkutuk, jadilah saya ke Jl. Dago No.34, beli sebotol anggur merah. ‘Mengandung alkohol kurang lebih(saya nggak tau cara nulis plus-minus dengan format atas-bawah) 14,7%,’ kata botol itu. Bukan, botolnya nggak ngomong, tapi ada tulisan di labelnya. Masa begitu saja tidak mengerti.

Mabok itu nggak enak, sodara-sodara. Kepala pusing, jalan sempoyongan, muntah-muntah pula. Heran saya sama para pemabok… atau pemabuk? Sama saja lah… Yang suka mabok-mabokan tiap kali punya cukup duit untuk dihambur-hamburkan.

HOOOEEEKKKK….

Ada apa? Oh, itu saya muntah. Untung ada plastik kresek jadi saya tidak harus muntah di lantai, atau di kasur, atau di atas laptop, atau harus pergi ke kamar mandi dan orang sekosan jadi tahu kalau tetangganya ini mabok. Plastik kresek, you saved my life… And my floor. Oh, tunggu, ternyata floor… ah, saya sebutnya lantai saja ya, tidak terlalu selamat karena plastiknya bocor, menyebabkan saya harus lap itu lantai dengan kain bekas.

Aduh, saya nonton jadi tidak nikmat. Saya nonton itu, film tentang orang Kazakhstan yang pergi ke Amerika itu, apa namanya? Oh, iya, Borat, judulnya. Ah, itu film lucu sekali. Lucu karena menceritakan betapa udik dan kampunganna orang Kazakhstan itu… Tapi sekaligus juga membuat kita menyadari betapa kita senang mencela orang lain yang berbeda dengan kita. Itu film tidak ada pesan moralnya. Malah film itu sangat menjelek-jelekkan Kazakhstan sebagai sebuah bangsa. Menghina kebudayaan lain dengan film memang hobinya orang Amerika. Jadi ingin kirim bom nuklir ke sana… Eh, tapi jangan. Nanti film Pirates of Carribean 4 jadi batal dibikin.

LALALALALAAA…

Ah, kenapa juga saya harus tulis itu, dengan huruf kapital pula?

*suara harmonika*

Tunggu, kenapa tiba-tiba ada suara harmonika? Oh, nggak, itu saya abis beli harmonika buat iseng-iseng. Habis gitar saya hilang. Mau beli gitar lagi, paling murah harganya IDR 390K. IDR itu Rupiah, dan K berarti ribu, kalau kamu nggak tahu. Itu harmonika saya beli karena saya senang… senang sendirian. Ya, akhir pekan(kalau saya sebut akhir minggu nanti kamu mengira kejadiannya terjadi hari Minggu) kemarin saya makan enak sendirian. Saya makan nasi rawon di warung makan yang baru buka di dekat kosan saya, sendirian. Terus saya makan bakso dan sup buah(FYI: buahnya tidak direbus) di depan tempat saya beli harmonika itu, juga sendirian. Terus saya baca-baca komik-komik di rumah baca, juga sendirian. Ah, betapa menyenangkannya membuang waktu dengan percuma, sendirian.

Nah, itu dia, buku yang sudah saya incar sejak lama: Drunken Mama, karya Pidi Baiq. Disebut karya, bukan karangan, karena katanya semua kisah di bukunya itu aseli, bukan karangan. Saya tidak mau cerita tentang isi buku itu. Biar kamu baca saja sendiri. Nanti saya dituduh melanggar hak cipta kalau saya cerita, sehingga kamu tidak perlu repot-repot sengaja membeli buku itu dan menghadiahi penulisnya royalti.

Itu buku yang… disebut bagus salah, disebut jelek juga salah. Ah, itu buku yang salah, pokoknya. Salah isinya, salah bahasanya, salah semuanya. Jadi, salahkan saja penulisnya, oke?

Ngomong-ngomong, itu buku lanjutan dari dua buku sebelumnya: Drunken Monster dan Drunken Molen. Itu juga buku yang salah. Salah semuanya. Jadi, lagi-lagi, mari kita salahkan penulisnya, oke?

Jam di laptop saya menunjukkan pukul… eh, maksud saya jam 7:56. Koq beda dengan waktu postingannya? Jelas, karena itu waktu ketika saya nulis tulisan ini, bukan waktu saya online dan ngepost ini di blog. Ah, sudah jam 7:57 rupanya. Saya lapar. Mau sarapan. Nanti ada UAS(Ujian Akhir Semester; Ujian Alangkah Susahnya) Gambar Bentuk. Ujiannya adalah melukis dengan media cat air. Bukan, bukan kucing udara ataupun udara kucing. Saya tidak menulis ini dengan bahasa inggris, tauk. Itu saya dan teman-teman seangkatan akan melukis persimpangan jalan yang sudah digambar sketsanya minggu sebelumnya. Ah, semoga nilai saya bagus. Amin.

Ah, sudah jam 8:03.

*disimpan di hard disk laptopnya Harun jam 8:04, diposting tiga hari kemudian*

Monolog dan Tanda Tanya

Jadi, ini adalah perubahan
Aku berubah
Jadi apa?
Jadi siapa?
Kenapa?

Lalu, ini adalah persimpangan
Harus tentukan arah
Mau kemana?
Lalu, kemana lagi?
Kenapa?

Kemudian, ini adalah langkah
Langkah apa?
Kemana?
Kenapa?

Terus, ada kamu
Kamu berdiri di sana
Siapa?
Sedang apa?
Kenapa?

Maka, aku berbuat
Berbuat semauku
Berbuat apa?
Untuk apa?
Kenapa?

Ah, bertanya terus!

Memangnya…

Kenapa?

(Sembunyi di Dalam)Kardus

Kotak

Coklat

Jangan dibanting!

Sisi ini menghadap ke atas

Aku di dalam

Sembunyi

Dari kamu

Dari kalian

Intip

Hihihi…

================
lama nggak apdet, akhirnya cuma apdet ginian doank?!

Mungkin gak banyak yang tahu lagu ini. Ini lagu soundtrack dari game tarung jadul di PS, judulnya Soul Edge, atau versi USA-nya Soul Blade(berlanjut jadi Soul Calibur di PS 2 dst.). Gw suka banget lagu ini, bukan cuma karena iramanya yang nge-rock dengan tambahan suara-suara alat musik tradisional Cina, tapi juga karena liriknya yang heartlifting dan bikin semangat. Here goes the lyrics, perhatiin deh, keren abis liriknya.

We all need to shine on, to see
how far we’ve come our journey
How far yet to go searching for our star

Deep in the night, I pray in my heart
for that special light
to shower me with love
to shower me with power
to shine from above

I got to get the Edge of Soul, to carry on
what I believe in from the very start
I got to get the Edge of Soul, to carry on
deep in my heart

To love, to shine! (2x)

Come trip down and face it, your all
About the time you broke down the wall
Free your mind
A brand new world waits for you, you’ll find

Nobody can just do it for you
It’s time that you knew
It’s up to you to love
It’s up to you to shine
the light true and blue

You got to get the Edge of Soul, to carry on
what I believe in from the very start
You got to get the Edge of Soul, to carry on
deep in my heart

To love, to shine! (2x)

To love!

So, whaddaya say? Agak aneh mungkin karena yang bikin orang Jepang, jadi pemilihan kosakatanya rada gak biasa. Eniwei, I like that song(and the game too!).

Eniwei, gw mau ngucapin makasih banyak banget buat readers yang udah ngomen di postingan gw sebelumnya, baik via blog maupun via facebook. Kalian baik sekali… Aku terharu… Hiks… Hiks…

*ahem*

Well, tapi bukan berarti masalah gw udah selesai. Meskipun gw udah bertekad buat ngasah skill gambar gw dengan motto ‘TO MASTER DRAWING SKILL OR DIE TRYING’, gw masih ngerasa bakat gw yang paling… paling apa ya namanya? Ya pokoknya yang paling gw banget lah. The diamond inside me, the star inside me, atau meminjam istilah lirik di atas, my ‘Edge of Soul’, itu bukan drawing. Mungkin fotografi, mungkin nulis(fyi, gw bikin tulisan iseng yang berkembang jadi cerbung via status facebook gw), atau mungkin hal yang baru setahun belakangan ini gw pelajarin(secara otodidak dan ‘suka-suka’): musik.

Yah, apapun itu, gw butuh cukup usaha, jam terbang, dan uang buat mencarinya. Yeah, orang tua kita dari dulu juga udah ngeluarin banyak uang buat ‘mencarikan’ bakat kita, bukan? Maksud gw, ngebeliin peralatan gambar, alat musik, alat olahraga, ngebiayain kursus, dsb. Pencarian(dan pengembangan) bakat emang butuh biaya yang gak sedikit.

Sekarang, bertahun-tahun setelah gw mencela abang gw yang gw nilai selalu ngabisin duit bonyok for nothing(misal:pindah ke les vokal padahal les bass-nya belum kelar, drop out dari IKJ, bikin bass-guitar custom, ngurusin band-nya tanpa cari kerja, dsb.), gw mulai mengerti. Mengerti bahwa semua itu proses yang memang diperlukan adanya. Gw jadi ngerti juga kenapa bokap-nyokap gw gak bisa nolak setiap kali gw ataupun abang gw minta dibeliin sesuatu. Gw ngerti kenapa bokap-nyokap gw selalu ngedukung apapun yang gw lakuin(bahkan tetap merestui pilihan sekalipun gw milih studio Seni Patung) Semua itu supaya anak-anak mereka menemukan apa yang terbaik dalam dirinya. Gak ada, dan gak akan ada pengorbanan yang sia-sia. Semua itu proses.

Gw sedikit menyesal menghabiskan 3,5 tahun gw buat pacaran. Ya, gw pacaran dengan orang yang sama dari kelas 2 SMP sampai kelas 3 SMA. Gw cinta banget sama dia… dulu. Gw ngehabisin sebagian besar waktu gw buat pacaran, pacaran, nongkrong(bareng pacar juga), pacaran lagi, dan main game. Padahal katanya masa-masa ABG(labil) adalah masa pencarian jati diri, tapi gw malah baru nyari jati diri gw sekarang, setelah gw kuliah, setelah rambut gw gondrong, setelah gw Terseret Kegalauan, Terseret Hingga ke Dasar. Sedikit terlambat, mungkin, tapi itu jauh lebih baik daripada hidup dan mati tanpa mengetahui potensi diri sendiri.

Gw kuliah di FSRD, gw punya kamera DSLR, dan gw punya blog buat tempat gw nulis apapun yang gw mau. Gw juga punya gitar… tapi baru saja hilang. Aaarrgghh… Rasanya hambar banget sore-sore gak megang gitar, sekedar genjrang-genjreng gak jelas sambil nyanyi-nyanyi atau bikin lagu sendiri(yeah, I write songs).

You know, I fell in love with music since years ago. Yeah, sejak gw SD, sejak abang gw mulai ngeband dan gw terinfluence olehnya. Waktu itu gw gak mau belajar alat musik karena gak mau mengikuti jejak yang sama dengan abang gw. Waktu itu pikiran gw sangat linier, masih naif, masih berpendapat bahwa kesuksesan di sekolah = kesuksesan hidup. Gw emang gak pernah masuk tiga besar, tapi gw terkenal cukup pintar di sekolah. Abang gw, gw pandang sebagai simbol kesemrawutan hidup. Simbol anak nakal yang masa depannya suram. Siapa yang sangka gw akan berputar haluan dari jalan hidup akademisi jadi (calon)seniman?

Gw baru belajar gitar setahun yang lalu, gak lama setelah gw mulai ngeblog di blogspot. Alasannya sederhana: pengen nembak cewek. Well, keterangan lebih lanjut mungkin bisa dibaca di postingan gw yang ini. Yang pasti, sekarang gw berpikir, kalo dulu gw juga belajar musik, mungkin gw akan serius di musik sekarang. Seriously, gw yang sekarang, mulai bermimpi buat bikin band. Tapi dengan skill yang mendekati nol ini gak mungkin gw main dalam sebuah band. Lagi-lagi, gw harus ngasah skill.

Gitar, eh? Well, itu alat musik yang gw pilih karena relatif mudah. Dengan cukup latihan dan antusiasme, dalam beberapa hari orang sudah bisa ngebawain lagu dengan gitar. Tapi sekarang gw tertarik ke alat musik lain: saxophone.

Gw gak kenal satupun(secara personal) orang yang bisa main saxophone. Gw pun menyimpulkan pemain saxophone di sekitar gw masih sangat sedikit. Skill saxophone bukan skill mainstream kayak gitar. Gw pun berpikir buat beli saxophone dan ikut les(I found one in Bandung). Tapi, masalahnya harga saxophone kurang lebih sama dengan harga motor.

Tapi, Readers, gw pengen belajar saxophone. Gw pengen punya skill yang orang lain gak punya. Gw pengen berbeda. Gw pengen dapet peran yang hanya gw yang bisa mainin. ‘Peran’ gambar, main gitar, dan fotografi, kayakna bisa ‘dimainin’ oleh hampir semua anak SR. Gw mau yang beda. Gw mau ‘peran’ gw.

Jadi, di sinilah gw, masih mencari the best in me. Masih mencari ‘peran’ gw di dunia ini.

Belakangan ini, gw kehilangan barang-barang. Mulai dari hape, kunci motor, tempat pensil(beserta isinya), hingga sekarang gw kehilangan gitar. Iya, gitar yang sering gw mainin setiap gw lagi bosen, di kosan ataupun di kampus.

Cerita tentang gitar gw hilang gak penting buat diceritain di sini. Yang pasti kehilangan gitar itu jadi trigger yang menjebol pertahanan otak gw dari pikiran-pikiran buruk. Setelah gitar gw ilang, segala pikiran buruk datang meracuni otak gw. Semua beban kuliah bertambah dua kali lipat. Hal-hal yang harusnya bisa gw lalui dengan santai jadi beban di kepala gw.

Jadi, ini bukan cerita tentang kehilangan gitar. Ini cerita tentang pikiran gw yang lagi galau. Ini curhat. Ini permintaan tolong. Tolong didengarkan, jangan diserang balik. Jangan salahin gw, meskipun gw tau gw salah. Hanya saja ini bukan waktu dan tempatnya. Oke, here we go…

Itu gw di sana, duduk di kursi, di depan gw meja. Ada kertas linen, pensil, dan cat poster. Gw lagi ngerjain tugas. Tugas yang harusnya dikumpul hari ini, tapi sketsa gw bahkan belum selesai. Garis gw berantakan. Nafas gw berat. Jantung gw rasanya turun lima senti ke bawah.

Gw inget sama apa yang gw liat tadi di kelas. Nilai-nilai diatas 80 di kolom nilai temen-temen gw. Bahkan yang biasanya nilainya gak jauh beda sama gw dapet diatas 80 di tugas ini. Gw ciut. Mereka berkembang pesat, sementara gw gak kemana-mana. Pencapaian tertinggi gw cuma 75. Bahkan untuk tugas ini gw belum ngerjain. Paling cepet gw ngumpulin minggu depan, dan nilai gw diminus 5 poin.

Lebih dari itu, tugas di hadapan gw ini terasa berat banget buat gw. Apalagi udah ada tugas baru dimana gw harus nyelesaiin tugas ini dulu sebelum bisa ngerjain tugas baru itu. Gw makin lemes.

Gw abis kehilangan gitar. Yang harus gw lakuin sekarang adalah ngumpulin duit buat beli gitar lagi. Yang gak boleh gw lakuin sekarang adalah ngasih tau nyokap kalo gitar gw ilang. Gw pengen nyari duit. Gw pengen manfaatin kemampuan gambar gw buat nyari duit. Bikin karikatur biasanya bisa dapet lumayan.
Tunggu, kemampuan? Yakin gw punya?

Gambar gw emang bukan yang paling jelek di angkatan gw, tapi juga belum cukup bagus buat dipake nyari duit. Gw gak kayak mereka yang udah punya cukup jam terbang, ditunjang dengan bakat gambar yang bikin mereka gak cuma jago, tapi juga berkembang pesat. I’m so damn inferior.

Somehow, gw bisa denger tawa mereka—temen-temen gw yang skillnya jauh diatas gw, ngetawain gw.
Gw ada di tempat orang-orang hebat. Skill mereka dahsyat. Gw gak bisa nemuin hal yang bikin gw ada di atas mereka. Apapun yang gw lakuin, selalu ada yang lebih jago dari gw… di dekat gw. Gw semakin ngerasa inferior. Ngerasa sampah.

Tadinya gw gak percaya sama bakat. Gw pikir bakat hanya sebatas antusiasme kita terhadap suatu bidang. Ternyata gw salah. Gw jadi saksi orang-orang berbakat. Mereka berkembang. Mereka cepat belajar. Mereka jadi hebat dalam waktu singkat. Sedangkan gw nggak.

Lebih dari itu, gw juga menyaksikan mereka yang multitalented. Mereka dapet setumpukan paket dari surga. Jago gambar, jago main gitar, tajir, mudah bergaul, disukai orang, dsb. Semua yang gw inginkan ada di sana, di orang lain.

Lalu dia. Dia lebih dari gw. Lebih semuanya. Loe tau rasanya saat dia, gebetan loe, punya segala yang loe inginkan untuk ada di diri loe? Loe suka, sekaligus iri. Loe ingin dekat, tapi loe terlalu jauh. Loe gak bisa ada di sampingnya karena loe nomor dua. Loe ada di bawahnya. Selalu di bawahnya.

You are everything I want
‘Cause you are everything I’m not

Itu penggalan lirik lagu Taking Back Sunday – Make Damn Sure. Salah satu lagu favorit gw. Lagu yang gw banget.

Gw ingin mencari diri gw sendiri. Apa yang gw bisa dan orang lain gak bisa? Apa yang gw butuhkan untuk ngedapetin itu? I desperately want it. Yes, desperately. Gw pengen ada di atas. Gw pengen jadi superior. Gw pengen lebih dari orang lain. Gw pengen bisa sombong.

Sesaat aku terbang, lalu terhempas kencang
Aku pikir aku di atas gunung, ternyata aku di ujung karang
Tak pernah tinggi
Aku tak pernah tinggi