Juli 2009


Tapi bukan balik lagi ke blog gw yang lama.

blog baru gw di sini:

http://harunsaurus.blogspot.com

silahkan di-relink. terimakasih.

Iklan

Angin malam berhembus di luar. Udara semakin dingin. Sesekali terdengar bunyi kendaraan yang mendekat lalu menjauh. Di ruang sempit yang serba putih itu, aku duduk sendirian. Aku tidak akan membiarkan seorang pun masuk ke dalam ruangan tempatku berada sekarang ini. Aku butuh kesendirian sampai ini selesai. Aku sedang buang air besar.

Ah… Lega… *SFX: water flush*

Dan gw pun menulis postingan ini.

Well, fellas, setelah hampir telat naik travel gara-gara jalanan macet, akhirnya gw sampai di Bandung. Malam yang dingin, angkot sudah nggak banyak lagi. Gw memutuskan untuk naik ojeg. Kebetulan ada tukang ojeg yang nawarin…

Tukang Ojeg(T.O): “Ojeg, De’?” (bukan, nama gw bukan Dede ataupun Ade. Itu maksudnya Dik, atau Adik, panggilan yang cukup sopan untuk yang lebih muda; Ah, kamu, masa gitu aja gak ngerti.)

Gw: “Ke Jalan Taman Sari berapa, A’?”

T.O: “Taman Sari-nya mana, De?”

Gw: “Itu, deket hotel Sawunggaling.”

T.O: “15 ribu ya, De’.”

Gw: “HOLY SHIT, DUDE!! ARE YOU OUT OF YOUR FUCKIN’ MIND?! THAT’S TOO FUCKIN EXPENSIVE, YOU SHITTY OJEG-RIDER!!”

Euh, nggak. Gw gak ngomong kayak gitu. Tukang ojegnya mana ngerti. Yang bener itu:

Gw: “Hah?! Nggak atuh…! 5 ribu lah..”

T.O: “Wah, nggak bisa De’… (sekali lagi, nama gw bukan Dede)10 ribu lah.”

Gw: “Nggak deh, A’…”

Cihampelas – Kosan Gw, 10 ribu?! PLIS DEH, JARAKNYA GAK SAMPE DUA KILOMETER, GITU LOH!! Najis tralala gw harus bayar segitu… Mending gw jalan kaki!

Dan jadilah gw jalan kaki sampai kosan.

Sampai di kosan, gw melapor ke orang-orang rumah(kosan gw sebenernya adalah rumah sodara gw, cuma gw lebih suka nyebutnya kosan). Demi mencari hiburan malam, gw numpang ngopi mangascan dari kompi sodara gw… disertai dengan beberapa ‘tambahan’ lain. Jangan tanya tambahannya apa. Pokoknya jangan.

Besoknya, gw harus berhadapan dengan pilihan sulit nan membingungkan. Gw harus memilih siapa yang pantas jadi pacar gw… Oh, bukan. Maksud gw, gw harus memilih studio yang akan gw masuki di prodi Seni Rupa ini.

Sebelum angket pemilihan dibagikan, ada presentasi dari masing-masing studio. Gw menyimak dengan seksama. Di akhir presentasi, gw bingung setengah mati. Kenapa? Karena gw yang tadinya pengen milih studio Seni Patung ini jadi tertarik dan merasa lebih cocok dengan studio Seni Lukis.

Seriously, gw bingung… Mana itu angket harus diisi right away pulak. Temen-temen gw kayaknya udah memantapkan hati. Cuma gw sendiri yang goyah. Gw nanya ke salah satu dosen. Beliau bilang, ‘output dari Seni Murni(sekarang namanya Seni Rupa) semuanya sama: seniman. Yang ngebedain cuma medianya. Pilih aja media yang cocok buat kamu apa’.

Di saat goyah begini, pertimbangan dengan rasio dan logika menjadi bias. Semuanya serba gak yakin. Akhirnya, di penghujung kebimbangan itu, gw memilih…

SENI LUKIS.

Seni Patung gw tempatin di pilihan kedua. Gw mengikuti kata hati gw yang ternyata lebih cenderung ke arah Seni Lukis. Gw suka ngelukis, main-main dengan kuas dan cat di atas kanvas. Meskipun skill gw gak seberapa dibanding mereka yang juga memilih Seni Lukis, tapi minat gw gak kalah besar dibanding mereka, dan itulah yang penting. Dosen-dosen bilang begitu. Kalo kata Mario Teguh, ‘carilah pekerjaan yang bisa membuat Anda lupa makan siang’.

Dan sepertinya melukis cukup untuk bikin gw lupa makan siang.

[UPDATED]

Pagi ini, gw ke kampus, ngeliat pengumuman penentuan studio. Kemarin gw udah menetapkan hati untuk milih Seni Lukis. Gw merasa lega, merasa udah jujur sama diri sendiri. Dan inilah yang tertulis di papan pengumuman:

Harun Suaidi Isnaini ______________________ Seni Patung

Gw nyaris gak percaya sama apa yang gw lihat. Kemarin gw baru aja menemukan the moment of truth, dimana gw jujur sama diri gw sendiri bahwa gw lebih prefer ke Seni Lukis. Sekarang, gw dihadapkan pada kenyataan bahwa gw diterima di prodi Seni Patung. Seolah-olah Allah bilang ke gw, ‘Kamu kan dulu udah milih Seni Patung, ya udah Seni Patung aja’.

Gw bingung, antara senang dan kecewa. Lucu sekali, setelah gw mencoba untuk jujur sama diri gw sendiri, ternyata kejujuran itu gak berarti apa-apa. Gw tetap masuk Seni Patung, jurusan yang selama ini gw ‘inginkan’…. atau gw pikir itulah yang gw inginkan. Selama ini gw berusaha meyakinkan diri gw sendiri(dan orang lain) bahwa emang Seni Patung yang gw inginkan. Tapi di hari itu, gw goyah. Gw berusaha untuk objektif, dan yang lebih penting, gw berusaha untuk jujur, dan gw goyah karenanya. Dan di detik-detik terakhir, gw mencontreng Seni Lukis di kolom pilihan pertama, dan Seni Patung di pilihan kedua. Gw lebih berharap masuk Seni Lukis, tapi ternyata gw dapetnya ‘tetap’ Seni Patung. Gw seperti gak diizinkan untuk memilih.

Saat ini, yang gw butuhkan, lebih dari apapun cuma satu: keyakinan. Gw butuh diyakinkan bahwa inilah emang jalan gw, atau gw butuh diyakinkan bahwa sebaiknya gw pindah aja. Sulit bagi gw untuk meyakinkan diri gw sendiri, karena gw senang sekaligus kecewa. Gw butuh diyakinkan… Diyakinkan…

================================================

Okeh, that was gloomy. Eniwei…

SELAMA LIBURAN, HARUNSAURUS MEMBELI BEBERAPA BARANG BARU. APA AJA TUH?

1) Gw beli ransel laptop baru. Yang lama tempat laptopnya gak detachable, jadi sangat mengurangi kapasitas tas. Gw dikasih budget sama nyokap 500 ribu, dengan asumsi tas yang gw cari mungkin hanya ada yang merknya Eiger atau yang sekelas. Ternyata gw berhasil dapet yang harganya setengah dari budget. Yeah.

2) Setelah beberapa tahun gak make sepatu sendal, akhirnya gw beli lagi. Sendal motor gitu, merknya Bata. You know, Bata ain’t half bad. Kualitasnya gak kalah sama merk-merk luar negeri yang buruhnya adalah anak-anak di bawah umur dengan upah sangat kecil dan dipaksa kerja 12 jam sehari. Well, gw gak perlu nyebut merk, kan?

3) Gw beli jaket baru. Akhirnya jaket yang udah gw aniaya(baca: dipake berbulan-bulan tanpa dicuci) itu akan punya teman(untuk dianiaya juga). Lagi-lagi warna jaket gw coklat. Gw suka warna coklat. Gw bahkan pernah gak sengaja ke kampus pake baju, celana, dan jaket warna coklat semua.

4) Gw beli celana jins baru. Jins gw udah gak ada yang utuh. Bagian lututnya udah robek semua. Alamat gak bisa dipake sholat tuh. Gw beli jins baru dengan ukuran… 28(biasanya ukuran yang dipajang di etalase distro itu 30 ke atas), dan masih rada kegedean. Gak ada masalah dengan pinggang, tapi gw harus motong bagian bawahnya. Man, I’m pretty smal!

Okeh, segitu aja postingan gw kali ini.

See you on my next postingan!

Euh… koq kasur gw lengket ya..?? Nggak, gw gak sejorok itu koq. Maksud gw, kasurnya lengket sampai-sampai gw susah lepas dari kasur itu…

Well, akhirnya wisuda terakhir kita selesai. Yeah, itu adalah wisuda 3, wisuda terakhir yang kita buat. Wisuda selanjutnya udah bukan kita lagi yang ngurusin, tapi 2009. Yeah, we are about to passing the thorch to the next generation, comrades. Semoga angkatan mereka lebih keren dari angkatan kita, dan angkatan-angkatan sebelum kita.

Daaannn… setelah dua kali wisudaan ini gw gak ikutan Fancy Nite di kampus gara-gara kecapekan, semalam akhirnya gw… gak dateng lagi. Dan masih dengan alasan yang sama. Sorry, Puri, I went to bed again right after your call :p

Gw masih ingat pagi itu. Pagi hari Jumat yang tenang. Gw dan teman-teman menghangatkan badan yang dingin dengan bakar sampah. Setelah hangat, gw ngerjain properti lagi. Benar-benar gak nyangka, di saat gw lagi ngaci(menempelkan koran yang sudah dilumuri aci) di rangka properti itu, sebuah tragedi terjadi di Jakarta.

Untuk kedua kalinya, bom meledak di Kuningan, Jakarta. Lagi-lagi sasarannya hotel, dan masih hotel yang sama, J.W. Marriot. Kali ini ditambah dengan satu bom lagi, Ritz Carlton yang notabene merupakan tempat tim Manchester United seharusnya menginap. Karena peristiwa ini, MU membatalkan pertandingan di Gelora Bung Karno. Indonesia pun menang WO atas MU.

Menanggapi hal itu, gw, dengan langsung ngirim SMS ke temen-temen gw, bunyinya:

Misi kuningan sukses. Smw
brg bukti sdh dilenyapkan.
Sisa uangny akan sy ambil
mlm ini jam 10 di tmpt
biasa. Segera hapus sms ini
setelah dibaca.

Gw ngirim kayak gitu seolah-olah gw adalah eksekutor pengeboman yang melapor ke bos/klien-nya. Mau tau jawaban mereka? Here goes:

Andaru SR ’09:
Misi kuningan sukses. Smw
brg bukti sdh dilenyapkan.
Sisa uangny akan sy ambil
mlm ini jam 10 di tmpt
biasa. Segera hapus sms ini
setelah dibaca.
—> dikirim balik ke gw… dan mungkin ke teman-temannya juga :p

Bugi STT Telkom:
Lw pkir gw biang keroknya
ya..hehe

[SMS selanjutnya]:
Eh hati2 lo, kn sms lw bs d
bca sm operator..
—> gpp, biar masuk tv :p

Kanina:
Sialan kamu! sdh saya
bilang jgn kontak saya pake
sms, tp pake morse
–> waduh, gw belajar morse pas pramuka dulu, dan sekarang udah lupa semua…

Laliq:
Ha? —> contoh orang tidak up to date.

SR Aul:
Hah? —> contoh orang tidak up to date #2..

Krisna:
Good job —> respon yang bagus, sayang terlalu singkat.

SR Ney:
? —> contoh orang males nyalain TV… dan males ngetik karena SMS-nya cuma satu karakter.

SR Mike:
Terimakasih,uang sudah
sata taruh di gerbong 7
gambir.
—> hwakakakakakkk

SR Puri:
Tp MU ny g kna. Lgian hny
lt tiga &lobi yg hncur. Ini
tdk sEsuai prjAnjiyn. Ambil
uangny d tmpt itu. dn jgn
tunjukan wAjahmu lg
—> oke, jadi kamu senang kalo MU dibom? well, that would be historically great. lol.

SR Rani:
Frik lo run -bukan rani —> terus siapa donk?

Koro:
Oke, saya akan sediakan
uangnya secepatnya.nanti
malam jgn lupa bawa
gorengan,kita kan giliran
ronda malam ini
—> satpam ngebom hotel?

Nafi:
Tunggu ! anda harus
mengembalikan data2x
pesanan dari agen X, sisa
pembayaran akan di
transfer setelah kami
menetralisir racun yang ada
di tubuh anda agen H,
hahaha… tidak semudah itu

[SMS selanjutnya]:
Waktu anda kurang dari
12 jam sebelum virus
menyebar ke seluruh
tubuh, jangan coba2x
mengambil sampel darah,
itu hanya akan
mempercepat kerja virus
10x lipat, terhitung pagi ini
pukul 00.00 …anda yang
tentukan pilihan agen H,
hahaha…
—> contoh orang kebanyakan main game dan nonton film action-spionase… Btw, he’s my brother.

SR Zsa Zsa:
Thx kerjasamanya. Owner
Mega Kuningan mmg hrs
dberi pelajarn lbh dr skali.
Tlg mudahkan akses u/ MU
spy nginep di rmh saya aja.
Thx.
—> gw baru tau rumah lo kamarnya banyak, Zsa. Hahahaha…

Etta Blogger:
Apadah harun, sok2 mafia
gt. Huahaha. Pasti ngabisin
bonus.
—> contoh orang sok tahu. Gw gak ngabsin bonus koq :p

SR Aqilla:
Tapi run, pala lu
ketinggalan..
—> sekarang gw yang bilang ‘Hah?’

SR Dianda:
Kalo mao bkin rencana
kejahatan hati2 dong. Salah
krm lo ke gw. Hahah
—> oh, maaf. Kalo gitu tolong forward ke nomor yang benar.

Astrini SR ’09:
Aneh2 aja lu.. >__>; —> aneh is not a crime.

SR Dinda:
Ha?Misi
kuningan?Maksudnya?
—> Dinda lagi umrah, jadi gak tau kabar. Dimaklumi lah…

Tami UI:
Ya ampun run, gw br bc
sms lo.
ckckck hehe.
—> Tami baru buka hape besoknya…

Kepada para keluarga korban, mohon maaf karena membuat tragedi ini jadi bahan becandaan. Yeah, one of my friend warn me to watch my comments. He got a point though. Mungkin gw emang psikopat yang bisa becanda bahkan dengan hal yang paling mengerikan sekalipun. Like, uh… you know… The Joker. *disambit fansnya Heath Ledger*

Alrite, change topic.

========================================

LAPORAN KOPDAR BANDUNG

Kemarin, anak-anak RumahBlogger Bandung-Jakarta ngadain kopdar(lagi) di Bandung. Agak dadakan sih, gw juga taunya pas ngeliat status facebooknya si Bena. Well, kebetulan gw lagi ada di Bandung, jadilah gw ikutan kopdar.

Kumpul di ITB jam 9… harusnya, tapi gw dateng jam 12 :p. Terus kita ke acara Starity Vaganza, ngebahas blog pelajar gitu deh. Yang serunya, salah satu pembicara di acara itu adalah manusia(?) paling absurd sedunia, lulusan SR, mantan vokalis The Panas Dalam, Haji Pidi Baiq. Percayalah, dia sudah haji, meskipun kelakuannya yang ditulis di ketiga bukunya(Drunken Monster, Drunken Molen, dan Drunken Mama) akan membuat Anda mempertanyakan kebenaran itu. Ah, one more thing, pertengahan Agustus ini akan keluar bukunya yang keempat, Drunken Marmut.

Terus, abis dari ITB, kita cabut ke Ciwalk. Niatnya sih mau karaokean, tapi gak jadi. Akhirnya kita ngobrol-ngobrol di Gokana Teppan. That was a lot of fun. Maghrib, gw cabut ke kosan. I got things to do(sorry, it’s classified). Ah iya, di Ciwalk kemarin juga ada acara jejepangan. Jadi ada acara pameran kebudayaan Jepang sama Sunda gitu. Banyak orang cosplay di sana… and they are pretty cute 😉

Well, kalo mau laporan lebih jelas dan lengkap, klik aja ke rumahblogger.

=========================================

TWILIGHT

Hah? Baru nonton Twilight sekarang? Kemane aje lu?

Shaddap. Suka-suka gw mau nonton kapan. Tadinya gw gak tertarik, tapi penasaran juga karena komentarnya macem-macem. Ada yang menghujat, ada juga yang suka banget. Daaannn, setelah gw nonton filmnya dengan mata kepala(ya iyalah mosok mata kaki) gw sendiri, I think the movie was… BAD.

Kisah cinta antara vampir dan manusia sudah bukan barang baru lagi. Apalagi kisah anak baru di sekolah, pindahan dari kota lain, cantik, yang secara tak terduga mendapatkan cinta cowok paling keren di sekolah yang terkenal dingin. This is so f**king cliche. Cerita kayak gitu udah ratusan, bahkan ribuan! Terus, karakter si Bella yang sangat lemah, bodoh, dan selalu diselamatkan oleh Edward juga sangat basi.

Edward, oh, Edward Cullen, si vampir glitter-glitter tanpa taring. Sumpah, waktu Edward bilang mau nujukin wujudnya yang sebenarnya, gw mengharapkan sesuatu yang lebih keren dan mengerikan, misalnya berubah jadi tengkorak kayak di film Pirates of The Carribean. Tapi astaganagabonarjadidua, saat terkena sinar matahari langsung, kulitnya sparkling glitter-glitter norak kayak friendster alay. Gw cuma bisa jawdrop ngeliatnya. Dan Bella bilang itu ‘beautiful’. Holy shit, Bella… Lo gak bisa ngebedain indah dan norak, ya??

Saat ini gw mencoba merekonstruksi plot dan cerita film Twilight dalam pikiran gw, dan hasilnya… gagal. There’s no plot or story. Cuma sekumpulan adegan sok romantis Edward-save-Bella-from-danger dan adegan Edward-Bella-pacaran. Bukan cuma jalan ceritanya terlalu mudah ditebak, namun juga adegan-adegan ini sangat kelewatan gak pentingnya. Jadi, secara umum, film ini adalah sekumpulan adegan tidak penting dengan konsep yang basi.

Apa lagi ya yang bisa dihujat? Ah, iya, adegan-adegan gak realnya benar-benar jauh dari real. I mean, lihat efek Edward-moving-fast itu. Itu sama sekali bukan kualitas Hollywood! Mereka pasti pake engine tahun ’90 buat bikin efek itu. Sucks, man! Apalagi adegan Edward-manjat-pohon. Tangan dan kakinya hanya menyentuh pohon sedikit dan kecepatan manjatnya konstan. Ngerti kan maksudnya? Keliatan jelas ditarik pake tali dari atas! Gw berasa nonton sinetron laga Indonesia macam Wiro Sableng, Jaka Tingkir, dan Angling Darma.

Satu hal yang cukup berguna dari film ini(meskipun hanya berguna untuk pasangan baru jadian yang dimabuk asmara) adalah dialog-dialog gombal yang keluar dari mulut Edward. Gombal ‘o Meter gw naik sampai batas maksimum ngedenger quote ini:

Edward Cullen: “I don’t have the strenght to stay away from you anymore.”
Bella Swan: “Then don’t.”

….. *stunned*

….. *rewind and replay that part*

….. *LOL*

Oke, selamat, Bung Edward, Anda memenangkan penghargaan sebagai Raja Gombal Abad 21.

Eniwei, sebelum kepanjangan, mari kita sudahi sampai di sini postingan gw. Buat para Twitard(Twilight Retard), plis jangan ngeflame di komen. Oh, iya, jangan lupa buka situs ini buat ngeliat hujatan-hujatan lain seputar film Toilet ini.

See you in my next postingan! Buh-bye!

Jumat sore, gw cabut dari Bandung ke Jakarta. Kali ini gw gak naik motor soalnya gw cuma sebentar ada di Jakarta. Gw naik travel X-Trans. Tenang, meskipun ada huruf ‘X’-nya(gede lagi), ini sama sekali gak ada hubungannya dengan hal-hal yang berbau pornografi. Mungkin kalo XXX-Trans ada…

Eniwei, di lobby travel itu, gw mendapati pertemuan yang gak terduga. Gw ketemu sama orang yang udah lama banget gak ketemu. Kami dulu cukup dekat, tapi setelah beberapa kejadian, gw jadi gak enak kalo ketemu sama dia lagi, karena kejadiannya adalah gw yang pergi menjauh. Orang itu adalah… mantan upline gw.

Yeah, gw dulu ikut MLM, dan sempat semangat 120% menjalaninya, tapi karena malas, putus pacar, dan ternyata sulit, gw memutuskan untuk berhenti. Well, sampai sekarang pun gw masih berpikir MLM bukan bisnis yang mustahil dijalani. Dengan dedikasi yang cukup besar, dalam beberapa tahun seorang networker bisa sukses. Tapi untuk yang satu ini, gw sedikit banyak bersyukur sudah berhenti, khususnya setelah gw tahu website ini.

Oke, cukup cerita tentang masa lalu gw yang kelam-tapi-cukup-seru itu. Gw juga gak mau berdebat tentang MLM. I had enough, and I quit. That’s all.

So, kenapa gw pulang ke Jakarta? Alasannya adalah karena ada reunian ekskul J-Club(Japan Club; Nihon Kurabu) SMA 81. Tadinya pengen ke acara jejepangan di Ancol, tapi karena satu dan lain hal, akhirnya diputuskan perginya ke Toys Fair di Mall Artha Gading. Yang ikut dari anak-anak J-Club cuma empat orang, ditambah satu orang temennya temen gw.

Overall, acaranya bagus. Banyak mainan-mainan yang keren parah(baca:mahal) dijual diskon. Tapi, action figure seharga Rp500.000,- didiskon 10% tetep aja terlalu mahal buat gw. Terus, ada cosplay juga. Waow, banyak orang-orang berkostum ala harajuku nan rame dan, tentu saja, berkostum ala karakter anime favorit mereka. Kostum paling mencengangkan buat gw adalah kostum dari tim cosplayer AAC asal Bogor. Gokiiillll…. Mereka jadi Kamen Rider dengan kostum dari resin! Anjrit, gw gak bisa ngebayangin itu mahalnya kayak apa… Edan lah mereka, niat pisan bikin kostumnya. Thumbs up buat mereka!

That was a nice event, however, that’s just not for me. Cosplay… mainan… action figure… gundam… itu bukan dunia gw. Gw suka jejepangan, tapi hal-hal yang gw sebutin tadi itu bukan dunia gw. Gw gak ngikutin tokusatsu(gw cuma suka Kamen Rider Black dan Ultraman Tiga), gw gak ngoleksi figurine atau gundam(the truth is gw gak majang apa-apa di meja gw), gw juga gak punya cukup uang(atau lebih tepatnya gak cukup rela ngeluarin uang) buat bikin kostum buat cosplay.

Yang gw suka dari acara jejepangan adalah bazaar yang jualan goodies yang berbau jepang(gw pengen beli lagi topeng rubah gw yang ilang), crowd dan headbang di depan panggung(meskipun gw gak kenal lagunya), beberapa lagu Jepang dan soundtrack anime, dan, my favourite: Bon Odori.

Bon Odori adalah sejenis tarian tradisional Jepang dimana para penarinya membentuk lingkaran besar, dan mengikuti gerakan dari penari di lingkaran kecil di dalam. Lagu-lagu yang dipakai bervariasi di tiap acara, tapi yang pasti ada lagu tradisional Jepang dan lagu modern. Untuk lagu tradisional Jepang, mungkin agak terdengar aneh di telinga orang awam, tapi untuk lagu modern, it’s perfectly fine. Lagunya adalah V6 – Wa Ni Natte Odorou, dan sebelumnya didahului oleh lagu yang di Indonesia juga sudah dikenal banyak orang, which is… *drums roll* OST Chibi Maruko-Chan – Odoru Ponpokorin. What a cute song! XD.

Biasanya, acara Bon Odori adalah acara terakhir dan dilanjutkan dengan Hanabi(kembang api) yang menandakan acara sudah selesai. Jadi, biasanya dilakukan malam hari. You know, nari Bon Odori sambil bergandengan tangan membentuk lingkaran dengan orang gak dikenal, merasa senang, dan ngeliat kembang api di penghujungnya, semua itu bener-bener bikin gw terbawa suasana. Somehow, gw terharu… Oke, call me lebay or anything, tapi gw pernah benar-benar terharu karena rangkaian acara itu.

Tapi, gw gak ngerasain Bon Odori itu di sana. Gak ada acara Bon Odori di sana. Dua hal yang justru paling pengen gw rasain dengan (this so-called)’reunian’ ini gak gw rasain. Pertama, Bon Odori. Kedua, ketemu banyak temen-temen sehati gw yang udah lama gak ketemu. Sedikit banyak, gw nyesel udah dateng.

==============================================

++TAMBAHAN(karena postingan ini agak suram)++:

(1). Sekitar seminggu yang lalu, gw internetan di warnet. Setelah 2 jam, gw baru nyadar bahwa gw… GAK BAWA DOMPET!! Jegeeeerrr!!! Bagai disambar petir di dalam celana… eh, maksud gw di siang bolong. Thanks to Inu(nickname of Vishnu, my friend; also means dog in Japanese) yang udah mau gw aniaya dengan gw ganggu tidurnya dan gw minta gantiin gw di warnet sementara gw ngambil dompet ke kosan.

(2). Beberapa hari yang lalu, gw membeli beberapa DVD(bajakan, of course). One of them is… Twilight. Beberapa orang bilang bagus, sebagian lainnya bilang film itu sampah, sangat pantas dihujat, dan lebih tepat kalo filmnya dikasih judul Toilet. I gotta watch it by myself.

(3). Gw nyaris mati ketawa ngebuka situs ini. Some words I recommend be looked on that site: iPod, women, dragonball z, roflmao, porn, microsoft, wikipedia. Definisi kata-kata itu hampir bikin rahang gw lepas. Kalo nemu kata-kata dengan definisi yang bagus, please let me know.

(4). This guy has already bought a Playstation 3! Playstation 3, ma men!! I’M FRIGGIN’ ENVYYYYYY!!!!!!!!!!!!111 *mashing scouter*

(5). Harga PSP naik!! Crap!!! I should have bought it earlier!!!!! DX

(6). Telah ditemukan alat untuk MENEMBUS TEMBOK. Namanya pintu.

Udah ah. Cabut dulu, gan!

See you in my next postingan!

Harunsaurus, over and out.

p.s: foto-foto menyusul, gan!

Hello, fellas! Apa kabar? Sehat? Sakit? Sekarat? Koma? Keadaan vegetatif? Apa? Udah dibacain Yasin? Okeh, apapun itu yang penting sampeyan bisa baca tulisan ini, saya sudah senang. Meskipun serem juga sih kalo orang yang udah dibacain Yasin masih blogwalking ke sini…

Well, sebelum kita masuk ke review film Ice Age 3, ada baiknya kita berdoa menurut agama yang sedang ngetrend… eh, salah. Maksudnya sebelum kita masuk ke review, gw mau cerita-cerita dulu.

Jadi, abis nonton Transformers 2 di BIP, gw cabut ke Ciwalk buat… nonton lagi. Hell yeah, two movies in a day! In cinemas! Berasa orang tajir melintir aja gw(amin; ayo, pada bilang ‘amin’ juga). Tapi kali ini gw gak sendirian. Gw bareng temen gw yang kebetulan lagi ada di Bandung. Namanya Kanina, tapi gw manggil dia Canine(baca: kay-neen). Kalo sampeyan cari di gugel atawa wikipedia, Canine itu kurang lebih artinya anjing :p

Sampe di Ciwalk, kita sempet ada acara cari-carian. Gw bilang gw udah di depan loket, dia bilang dia juga udah di depan loket. Tapi kita gak ketemu. Gw mulai berpikir jangan-jangan dia nyasar, bukan di Ciwalk, tapi somewhere else. Ternyata oh ternyata, ada dua loket XXI di sana, yang tempatnya agak terpisah(baca:terpencil). Okeh, salahkan arsiteknya(sebenernya salah gw yang lupa kalo di sana tempatnya emang kayak gitu :p).

So, how was the movie? Here we go…

Ice Age 3: Dawn of The Dinosaurs

Diceritakan Ellie, istri Manny si mammoth sedang hamil tua dan sebentar lagi akan melahirkan. Diego, si macan pedang merasa ‘tumpul’ karena hidup terlalu damai. Sid si kukang, yang ingin menjadi orang tua, mencoba ‘mengadopsi’ anak dengan cara mengambil tiga ekor telur T-Rex di suatu goa es. Sid berpikir telur itu ditinggalkan oleh induknya, tapi ternyata Sid salah. Induknya datang mencari anak-anaknya. Masalah ini membawa Sid ke dunia dinosaurus(yang notabene seharusnya sudah punah) yang ada di bawah tanah. Teman-temanya berusaha menyelamatkannya hingga menempuh berbagai petualangan yang penuh bahaya dan bertemu Buck, seekor weasel(err… tupai?) yang gila petualangan dan punya musuh bebuyutan yang sangat, euh, tidak seukuran…

Dua kekuatan utama dalam film ini: humor dan animasi! It’s hillariously funny! Banyak sekali adegan dan dialog yang mampu membuat kita tertawa. Berkat animasi yang jempolan, adegan hiperbolik, gestur, dan ekspresi setiap karakter terbangun dengan sempurna. Tidak ketinggalan, para voice actor/actress yang mengisi suara tiap tokoh juga berhasil memerankan perannya dengan sangat baik. Thumbs up buat mereka!

Selain humor, film ini juga menyimpan pesan moral seperti cinta, kesetiakawanan, keikhlasan, dsb. Ini membuat film ini tidak sekedar lucu, tapi juga punya nilai edukatif. Sangat worth it untuk ditonton anak-anak maupun orang dewasa. Tapi tentu saja, atas nama ilmu pengetahuan, kita harus menjelaskan pada anak-anak bahwa tidak mungkin ada sinar matahari di bawah tanah dan seharusnya dinosaurus sudah punah di zaman es. Well, it’s just a movie anyway.

Saran dari gw selaku pembuat review: jangan nonton film ini sendiran. Film ini terlalu lucu untuk hanya dinikmati seorang diri. Ajak teman, keluarga, pacar, selingkuhan(kalau punya), untuk nonton film ini bareng-bareng. Lastly, my score for this movie is…. 4 star out of five!

Cabut dulu, gan!

See you in my next postingan!

Phew… Sabtu kemaren akhirnya gw nonton juga itu Transformers 2. Temen-temen gw udah pada nonton semua, dan gw merasa jadi orang paling tidak gaul sedunia. Akhirnya, dengan celana dalam masih menempel di celana, dipadu dengan celana panjang, kaos, dan jaket favorit gw yang tidak pernah dicuci itu, gw memantapkan hati untuk ngalay nonton di BIP… sendirian. *diucapkan dengan dramatis seperti di acara infotainment*

Waktu menunjukkan pukul… pukul berapa ya? Kalo gak salah jam sepuluh pagi, saya berangkat ke BIP. Motor Yamaha Mio Soul kesayangan(tapi selalu dipakai dengan biadab) seperti biasa mengantarkan gw ke sana. Sampai di sana, ternyata 21 belum buka. Haduuhh… Macam mana ini… Ya sudah, gw menunggu dengan sabar, sambil ngelatin orang-orang pacaran dengan tampang mupengmarepeng.

Lampu lobby bioskop mulai dinyalakan, tapi pintu belum dibuka. Gw ikutan ngantri di depan pintu, berharap dapet Pertamax, tapi apa daya, ternyata gw kalah gesit sama anak kecil. Dua ekor orang anak kecil hiperaktif langsung lari ke dalam masuk, menyebabkan gw gagal Pertamax masuk ke bioskop 21 BIP hari itu. Huh, kau hanya beruntung, anak kecil!

*ahem*

Eniwei, gw cukup beruntung karena gw dapet antrian bagian depan. Ada beberapa belas orang di depan gw, tapi bukan masalah.  Di belakang gw masih ada ratusan orang ngantri demi beras murah tiket Transformers 2. Kalau gw ada di antrian paling belakang, mungkin kalau gw ngescan komputer gw pake antivirus sampe kelar juga antriannya belum selesai. Atau mungkin gw akan mengalami nasib tragis seperti ini:

Mbak-Mbak Penjaga Loket(MMPL; untung bukan Mbak Loket, yang kalau disingkat jadi suatu kosakata yang kurang pantas didengar anak-anak… meskipun mereka juga belum tentu mengerti apa artinya): Filmnya apa, A’? (dia manggil saya A’ karena dia orang Sunda yang biasa manggil cowok dengan sebutan Aa'(baca:a-a’); kurang lebih artinya seperti Mas dalam Boso Jowo)

Gw: Transformers 2…

MMPL: Oh, maaf A’, tiket untuk Transformers 2 sudah habis…

Gw:*bengong, menjatuhkan minuman yang gw pegang di tangan*

[adegan slow motion gelas minuman jatuh dengan kamera dari bawah]

Gw: *sambil menahan nangis, lari ke atap, terus lompat dari atap gedung* [teriak]: HIDUP INI TIDAK ADIIILLL!!!!

Dan gw pun jadi seperti ini:

seorang pria jomblo bunuh diri karena gagal mendapatkan tiket nonton transformers

Okeh, sebelum postingan gw jadi kepanjangan, langsung aja kita masuk ke review film Transformers: Revenge of The Fallen. Here we go…

[MOVIE REVIEW] TRANSFORMERS: REVENGE OF THE FALLEN

Decepticons kembali menyerang bumi! Untunglah ada Autobots yang siap bertempur untuk menyelamatkan bumi. Tapi, ngomong-ngomong, kenapa Decepticons kembali menyerang bumi? bukankah All Sparks sudah hancur? Pemerintah Amerika yang berkesimpulan bahwa Decepticons menyerang bumi karena mengincar Optimus Prime dan Autobots meminta Autobots untuk meninggalkan bumi, namun permintaan itu ditanggapi oleh Optimus dengan bertanya balik:

Optimus Prime: [to Galloway – who has asked him if the Autobots will leave when asked] We will, but consider this, what if we leave and you’re wrong?
Major Lennox: [Tapping Galloway on the arm] He’s got a point there.

Decepticons punya alasan lain untuk menyerang bumi, dan alasan itu adalah… Sam Witwicky. Kenapa Decepticons menginginkan Sam? Temukan jawabannya dalam film ini.

Film yang masih disutradarai Michael Bay ini menyajikan adegan pertarungan robot yang superkeren, penuh dengan special effect yang menakjubkan. Tidak berlebihan kalau film ini disebut sebagai film dengan adegan pertarungan robot terkeren yang pernah ada. Besi yang hancur, ledakan, transformasi robot, semuanya sempurna! Four thumbs up!

Seperti di film sebelumnya, unsur komedi tetap mewarnai film ini. Leo, teman sekamar Sam yang ikut terseret ke dalam masalah ini, menjadi tokoh kunci unsur humor film ini.

Kekuatan film ini dituliskan dengan begitu lugas di poster film ini: More ALIEN ROBOTS, bigger EXPLOSIONS, and much more MEGAN FOX. Hell yeah, Megan Fox tampil begitu baik(baca: seksi) dalam film ini.

Okeh, segitu aja lah postingan gw. Selanjutnya gw akan bikin review film Ice Age 3: Dawn of the Dinosaurs. See you in my next postingan!