Belakangan ini, gw kehilangan barang-barang. Mulai dari hape, kunci motor, tempat pensil(beserta isinya), hingga sekarang gw kehilangan gitar. Iya, gitar yang sering gw mainin setiap gw lagi bosen, di kosan ataupun di kampus.

Cerita tentang gitar gw hilang gak penting buat diceritain di sini. Yang pasti kehilangan gitar itu jadi trigger yang menjebol pertahanan otak gw dari pikiran-pikiran buruk. Setelah gitar gw ilang, segala pikiran buruk datang meracuni otak gw. Semua beban kuliah bertambah dua kali lipat. Hal-hal yang harusnya bisa gw lalui dengan santai jadi beban di kepala gw.

Jadi, ini bukan cerita tentang kehilangan gitar. Ini cerita tentang pikiran gw yang lagi galau. Ini curhat. Ini permintaan tolong. Tolong didengarkan, jangan diserang balik. Jangan salahin gw, meskipun gw tau gw salah. Hanya saja ini bukan waktu dan tempatnya. Oke, here we go…

Itu gw di sana, duduk di kursi, di depan gw meja. Ada kertas linen, pensil, dan cat poster. Gw lagi ngerjain tugas. Tugas yang harusnya dikumpul hari ini, tapi sketsa gw bahkan belum selesai. Garis gw berantakan. Nafas gw berat. Jantung gw rasanya turun lima senti ke bawah.

Gw inget sama apa yang gw liat tadi di kelas. Nilai-nilai diatas 80 di kolom nilai temen-temen gw. Bahkan yang biasanya nilainya gak jauh beda sama gw dapet diatas 80 di tugas ini. Gw ciut. Mereka berkembang pesat, sementara gw gak kemana-mana. Pencapaian tertinggi gw cuma 75. Bahkan untuk tugas ini gw belum ngerjain. Paling cepet gw ngumpulin minggu depan, dan nilai gw diminus 5 poin.

Lebih dari itu, tugas di hadapan gw ini terasa berat banget buat gw. Apalagi udah ada tugas baru dimana gw harus nyelesaiin tugas ini dulu sebelum bisa ngerjain tugas baru itu. Gw makin lemes.

Gw abis kehilangan gitar. Yang harus gw lakuin sekarang adalah ngumpulin duit buat beli gitar lagi. Yang gak boleh gw lakuin sekarang adalah ngasih tau nyokap kalo gitar gw ilang. Gw pengen nyari duit. Gw pengen manfaatin kemampuan gambar gw buat nyari duit. Bikin karikatur biasanya bisa dapet lumayan.
Tunggu, kemampuan? Yakin gw punya?

Gambar gw emang bukan yang paling jelek di angkatan gw, tapi juga belum cukup bagus buat dipake nyari duit. Gw gak kayak mereka yang udah punya cukup jam terbang, ditunjang dengan bakat gambar yang bikin mereka gak cuma jago, tapi juga berkembang pesat. I’m so damn inferior.

Somehow, gw bisa denger tawa mereka—temen-temen gw yang skillnya jauh diatas gw, ngetawain gw.
Gw ada di tempat orang-orang hebat. Skill mereka dahsyat. Gw gak bisa nemuin hal yang bikin gw ada di atas mereka. Apapun yang gw lakuin, selalu ada yang lebih jago dari gw… di dekat gw. Gw semakin ngerasa inferior. Ngerasa sampah.

Tadinya gw gak percaya sama bakat. Gw pikir bakat hanya sebatas antusiasme kita terhadap suatu bidang. Ternyata gw salah. Gw jadi saksi orang-orang berbakat. Mereka berkembang. Mereka cepat belajar. Mereka jadi hebat dalam waktu singkat. Sedangkan gw nggak.

Lebih dari itu, gw juga menyaksikan mereka yang multitalented. Mereka dapet setumpukan paket dari surga. Jago gambar, jago main gitar, tajir, mudah bergaul, disukai orang, dsb. Semua yang gw inginkan ada di sana, di orang lain.

Lalu dia. Dia lebih dari gw. Lebih semuanya. Loe tau rasanya saat dia, gebetan loe, punya segala yang loe inginkan untuk ada di diri loe? Loe suka, sekaligus iri. Loe ingin dekat, tapi loe terlalu jauh. Loe gak bisa ada di sampingnya karena loe nomor dua. Loe ada di bawahnya. Selalu di bawahnya.

You are everything I want
‘Cause you are everything I’m not

Itu penggalan lirik lagu Taking Back Sunday – Make Damn Sure. Salah satu lagu favorit gw. Lagu yang gw banget.

Gw ingin mencari diri gw sendiri. Apa yang gw bisa dan orang lain gak bisa? Apa yang gw butuhkan untuk ngedapetin itu? I desperately want it. Yes, desperately. Gw pengen ada di atas. Gw pengen jadi superior. Gw pengen lebih dari orang lain. Gw pengen bisa sombong.

Sesaat aku terbang, lalu terhempas kencang
Aku pikir aku di atas gunung, ternyata aku di ujung karang
Tak pernah tinggi
Aku tak pernah tinggi

Iklan