April 2009


Mungkin gak banyak yang tahu lagu ini. Ini lagu soundtrack dari game tarung jadul di PS, judulnya Soul Edge, atau versi USA-nya Soul Blade(berlanjut jadi Soul Calibur di PS 2 dst.). Gw suka banget lagu ini, bukan cuma karena iramanya yang nge-rock dengan tambahan suara-suara alat musik tradisional Cina, tapi juga karena liriknya yang heartlifting dan bikin semangat. Here goes the lyrics, perhatiin deh, keren abis liriknya.

We all need to shine on, to see
how far we’ve come our journey
How far yet to go searching for our star

Deep in the night, I pray in my heart
for that special light
to shower me with love
to shower me with power
to shine from above

I got to get the Edge of Soul, to carry on
what I believe in from the very start
I got to get the Edge of Soul, to carry on
deep in my heart

To love, to shine! (2x)

Come trip down and face it, your all
About the time you broke down the wall
Free your mind
A brand new world waits for you, you’ll find

Nobody can just do it for you
It’s time that you knew
It’s up to you to love
It’s up to you to shine
the light true and blue

You got to get the Edge of Soul, to carry on
what I believe in from the very start
You got to get the Edge of Soul, to carry on
deep in my heart

To love, to shine! (2x)

To love!

So, whaddaya say? Agak aneh mungkin karena yang bikin orang Jepang, jadi pemilihan kosakatanya rada gak biasa. Eniwei, I like that song(and the game too!).

Eniwei, gw mau ngucapin makasih banyak banget buat readers yang udah ngomen di postingan gw sebelumnya, baik via blog maupun via facebook. Kalian baik sekali… Aku terharu… Hiks… Hiks…

*ahem*

Well, tapi bukan berarti masalah gw udah selesai. Meskipun gw udah bertekad buat ngasah skill gambar gw dengan motto ‘TO MASTER DRAWING SKILL OR DIE TRYING’, gw masih ngerasa bakat gw yang paling… paling apa ya namanya? Ya pokoknya yang paling gw banget lah. The diamond inside me, the star inside me, atau meminjam istilah lirik di atas, my ‘Edge of Soul’, itu bukan drawing. Mungkin fotografi, mungkin nulis(fyi, gw bikin tulisan iseng yang berkembang jadi cerbung via status facebook gw), atau mungkin hal yang baru setahun belakangan ini gw pelajarin(secara otodidak dan ‘suka-suka’): musik.

Yah, apapun itu, gw butuh cukup usaha, jam terbang, dan uang buat mencarinya. Yeah, orang tua kita dari dulu juga udah ngeluarin banyak uang buat ‘mencarikan’ bakat kita, bukan? Maksud gw, ngebeliin peralatan gambar, alat musik, alat olahraga, ngebiayain kursus, dsb. Pencarian(dan pengembangan) bakat emang butuh biaya yang gak sedikit.

Sekarang, bertahun-tahun setelah gw mencela abang gw yang gw nilai selalu ngabisin duit bonyok for nothing(misal:pindah ke les vokal padahal les bass-nya belum kelar, drop out dari IKJ, bikin bass-guitar custom, ngurusin band-nya tanpa cari kerja, dsb.), gw mulai mengerti. Mengerti bahwa semua itu proses yang memang diperlukan adanya. Gw jadi ngerti juga kenapa bokap-nyokap gw gak bisa nolak setiap kali gw ataupun abang gw minta dibeliin sesuatu. Gw ngerti kenapa bokap-nyokap gw selalu ngedukung apapun yang gw lakuin(bahkan tetap merestui pilihan sekalipun gw milih studio Seni Patung) Semua itu supaya anak-anak mereka menemukan apa yang terbaik dalam dirinya. Gak ada, dan gak akan ada pengorbanan yang sia-sia. Semua itu proses.

Gw sedikit menyesal menghabiskan 3,5 tahun gw buat pacaran. Ya, gw pacaran dengan orang yang sama dari kelas 2 SMP sampai kelas 3 SMA. Gw cinta banget sama dia… dulu. Gw ngehabisin sebagian besar waktu gw buat pacaran, pacaran, nongkrong(bareng pacar juga), pacaran lagi, dan main game. Padahal katanya masa-masa ABG(labil) adalah masa pencarian jati diri, tapi gw malah baru nyari jati diri gw sekarang, setelah gw kuliah, setelah rambut gw gondrong, setelah gw Terseret Kegalauan, Terseret Hingga ke Dasar. Sedikit terlambat, mungkin, tapi itu jauh lebih baik daripada hidup dan mati tanpa mengetahui potensi diri sendiri.

Gw kuliah di FSRD, gw punya kamera DSLR, dan gw punya blog buat tempat gw nulis apapun yang gw mau. Gw juga punya gitar… tapi baru saja hilang. Aaarrgghh… Rasanya hambar banget sore-sore gak megang gitar, sekedar genjrang-genjreng gak jelas sambil nyanyi-nyanyi atau bikin lagu sendiri(yeah, I write songs).

You know, I fell in love with music since years ago. Yeah, sejak gw SD, sejak abang gw mulai ngeband dan gw terinfluence olehnya. Waktu itu gw gak mau belajar alat musik karena gak mau mengikuti jejak yang sama dengan abang gw. Waktu itu pikiran gw sangat linier, masih naif, masih berpendapat bahwa kesuksesan di sekolah = kesuksesan hidup. Gw emang gak pernah masuk tiga besar, tapi gw terkenal cukup pintar di sekolah. Abang gw, gw pandang sebagai simbol kesemrawutan hidup. Simbol anak nakal yang masa depannya suram. Siapa yang sangka gw akan berputar haluan dari jalan hidup akademisi jadi (calon)seniman?

Gw baru belajar gitar setahun yang lalu, gak lama setelah gw mulai ngeblog di blogspot. Alasannya sederhana: pengen nembak cewek. Well, keterangan lebih lanjut mungkin bisa dibaca di postingan gw yang ini. Yang pasti, sekarang gw berpikir, kalo dulu gw juga belajar musik, mungkin gw akan serius di musik sekarang. Seriously, gw yang sekarang, mulai bermimpi buat bikin band. Tapi dengan skill yang mendekati nol ini gak mungkin gw main dalam sebuah band. Lagi-lagi, gw harus ngasah skill.

Gitar, eh? Well, itu alat musik yang gw pilih karena relatif mudah. Dengan cukup latihan dan antusiasme, dalam beberapa hari orang sudah bisa ngebawain lagu dengan gitar. Tapi sekarang gw tertarik ke alat musik lain: saxophone.

Gw gak kenal satupun(secara personal) orang yang bisa main saxophone. Gw pun menyimpulkan pemain saxophone di sekitar gw masih sangat sedikit. Skill saxophone bukan skill mainstream kayak gitar. Gw pun berpikir buat beli saxophone dan ikut les(I found one in Bandung). Tapi, masalahnya harga saxophone kurang lebih sama dengan harga motor.

Tapi, Readers, gw pengen belajar saxophone. Gw pengen punya skill yang orang lain gak punya. Gw pengen berbeda. Gw pengen dapet peran yang hanya gw yang bisa mainin. ‘Peran’ gambar, main gitar, dan fotografi, kayakna bisa ‘dimainin’ oleh hampir semua anak SR. Gw mau yang beda. Gw mau ‘peran’ gw.

Jadi, di sinilah gw, masih mencari the best in me. Masih mencari ‘peran’ gw di dunia ini.

Iklan

Belakangan ini, gw kehilangan barang-barang. Mulai dari hape, kunci motor, tempat pensil(beserta isinya), hingga sekarang gw kehilangan gitar. Iya, gitar yang sering gw mainin setiap gw lagi bosen, di kosan ataupun di kampus.

Cerita tentang gitar gw hilang gak penting buat diceritain di sini. Yang pasti kehilangan gitar itu jadi trigger yang menjebol pertahanan otak gw dari pikiran-pikiran buruk. Setelah gitar gw ilang, segala pikiran buruk datang meracuni otak gw. Semua beban kuliah bertambah dua kali lipat. Hal-hal yang harusnya bisa gw lalui dengan santai jadi beban di kepala gw.

Jadi, ini bukan cerita tentang kehilangan gitar. Ini cerita tentang pikiran gw yang lagi galau. Ini curhat. Ini permintaan tolong. Tolong didengarkan, jangan diserang balik. Jangan salahin gw, meskipun gw tau gw salah. Hanya saja ini bukan waktu dan tempatnya. Oke, here we go…

Itu gw di sana, duduk di kursi, di depan gw meja. Ada kertas linen, pensil, dan cat poster. Gw lagi ngerjain tugas. Tugas yang harusnya dikumpul hari ini, tapi sketsa gw bahkan belum selesai. Garis gw berantakan. Nafas gw berat. Jantung gw rasanya turun lima senti ke bawah.

Gw inget sama apa yang gw liat tadi di kelas. Nilai-nilai diatas 80 di kolom nilai temen-temen gw. Bahkan yang biasanya nilainya gak jauh beda sama gw dapet diatas 80 di tugas ini. Gw ciut. Mereka berkembang pesat, sementara gw gak kemana-mana. Pencapaian tertinggi gw cuma 75. Bahkan untuk tugas ini gw belum ngerjain. Paling cepet gw ngumpulin minggu depan, dan nilai gw diminus 5 poin.

Lebih dari itu, tugas di hadapan gw ini terasa berat banget buat gw. Apalagi udah ada tugas baru dimana gw harus nyelesaiin tugas ini dulu sebelum bisa ngerjain tugas baru itu. Gw makin lemes.

Gw abis kehilangan gitar. Yang harus gw lakuin sekarang adalah ngumpulin duit buat beli gitar lagi. Yang gak boleh gw lakuin sekarang adalah ngasih tau nyokap kalo gitar gw ilang. Gw pengen nyari duit. Gw pengen manfaatin kemampuan gambar gw buat nyari duit. Bikin karikatur biasanya bisa dapet lumayan.
Tunggu, kemampuan? Yakin gw punya?

Gambar gw emang bukan yang paling jelek di angkatan gw, tapi juga belum cukup bagus buat dipake nyari duit. Gw gak kayak mereka yang udah punya cukup jam terbang, ditunjang dengan bakat gambar yang bikin mereka gak cuma jago, tapi juga berkembang pesat. I’m so damn inferior.

Somehow, gw bisa denger tawa mereka—temen-temen gw yang skillnya jauh diatas gw, ngetawain gw.
Gw ada di tempat orang-orang hebat. Skill mereka dahsyat. Gw gak bisa nemuin hal yang bikin gw ada di atas mereka. Apapun yang gw lakuin, selalu ada yang lebih jago dari gw… di dekat gw. Gw semakin ngerasa inferior. Ngerasa sampah.

Tadinya gw gak percaya sama bakat. Gw pikir bakat hanya sebatas antusiasme kita terhadap suatu bidang. Ternyata gw salah. Gw jadi saksi orang-orang berbakat. Mereka berkembang. Mereka cepat belajar. Mereka jadi hebat dalam waktu singkat. Sedangkan gw nggak.

Lebih dari itu, gw juga menyaksikan mereka yang multitalented. Mereka dapet setumpukan paket dari surga. Jago gambar, jago main gitar, tajir, mudah bergaul, disukai orang, dsb. Semua yang gw inginkan ada di sana, di orang lain.

Lalu dia. Dia lebih dari gw. Lebih semuanya. Loe tau rasanya saat dia, gebetan loe, punya segala yang loe inginkan untuk ada di diri loe? Loe suka, sekaligus iri. Loe ingin dekat, tapi loe terlalu jauh. Loe gak bisa ada di sampingnya karena loe nomor dua. Loe ada di bawahnya. Selalu di bawahnya.

You are everything I want
‘Cause you are everything I’m not

Itu penggalan lirik lagu Taking Back Sunday – Make Damn Sure. Salah satu lagu favorit gw. Lagu yang gw banget.

Gw ingin mencari diri gw sendiri. Apa yang gw bisa dan orang lain gak bisa? Apa yang gw butuhkan untuk ngedapetin itu? I desperately want it. Yes, desperately. Gw pengen ada di atas. Gw pengen jadi superior. Gw pengen lebih dari orang lain. Gw pengen bisa sombong.

Sesaat aku terbang, lalu terhempas kencang
Aku pikir aku di atas gunung, ternyata aku di ujung karang
Tak pernah tinggi
Aku tak pernah tinggi

Assalamu’alaikum!!!

Yeee-haaaww! akhirnya gw pindah juga ke Wordpres, sehari sebelum ultah blog gw yang pertama di Blogspot. Niatnya sih gw pengen ngepasin harinya sama ultah blog gw yang lama, tapi berhubung besok selama seminggu gw akan sangat-sangat sibuk, jadi gw pindahnya sekarang aja.

Well, terlalu cepat satu hari lebih baik daripada terlambat satu jam. Jadi, sebelum telat gw mau ngucapin Happy Birthday buat blog gw yang lama:

HAPPY BIRTHDAY, ARISTOTLE’S SPACESHIP! MAY THE FORCE BE WITH YOU.

Well, gw kudu ngemacem-macemin blog baru gw ini. Masang shoutbox, hit counter, nyalin blogroll, de-es-be. So, see you in my next postingan!